Profil

Foto saya
Crazy.Crispy.Oksigen and nitrogen. Leukosit and motorik.I won't tell you my age cause I won't change my profile every year. I was born on 28 June 1997

Minggu, 11 Januari 2015

Giving up on you

Udah kayak lagu yeuu gajelas bhay. Ini mungkin bakal jadi postingan terakhir gua menceritakan perjalanan cinta yang berliku-liku, banyak sedih dan bahagia, lucu, unik, dan aneh dengan orang yang sama. Gimana pisahnya ya kita doang yang tau permasalahan dari awal sampe akhir. Disini gua cuman nyampein inti sama yang gua rasain aja. Jadi kaku banget gua nulis postingan. Efek abis bikin karya tugas ilmiah. Awal deket lagi sama dia, gua pikir kita bisa balik lagi kayak dulu. Mean pacaran. Karna tau sendiri sesama mantan gaada yang bisa murni temenan. Pasti ada salah satu diantaranya yang ngarep balikan. Apalagi sama-sama single, siapa yang ga mikir dideketin mantan tapi mantan ga punya tujuan? Ga mungkin kan. Salahnya gua yang terlalu ngarep dan terlalu percaya sama kata-katanya dia. Dia udah ngomong dari awal 'Buat saat ini kita gabisa pacaran, aku pengen sendiri dulu, tapi kita deket juga buat ngebenerin semuanya yang salah dari kita kok, 3 bulan kita deket mungkin kita bisa balikan' Alah bullshit kau lelaki bilang aja lagi bosen dan mau ngalus lol. Yaa namanya juga sayang gua percaya-percaya aja dan ngikutin cara mainnya dia. Seiring jalannya kita deket ada aja yang bikin gua nethink, entah itu dia lagi deket juga sama cewek lain dan dia ngerasa nyaman ama cewek itu atau gua takut kita deket tapi tbtb dia jadiannya sama cewek lain. Gila kalo udah yang kedua itu udah gaada lagi kunci yang bisa masuk hati gua lagi kali. Lebay tapi emang begitu. Semua cewek punya tingkat kecewanya masing-masing, dan tingkat kecewa gua yang paling tinggi ya urusan 'Cewek lain.' Tapi dia sabar dan ngeyakinin gua kalo dia cuman deket sama gua doang. Sampe akhirnya dia ngeyakinin gua berkali-kali dengan manisnya dia akhirnya gua percaya 100%. Tapi semua percaya itu ancur pas tahun baru. Lagi acara bakar-bakar gitu, dia lagi samping-sampingan sama temennya dan dia lagi main hape trs temennya bilang 'masih aja koy' trs dia bilang 'sstt diem-diem aja lu.' Anjing disitu gua langsung ngedown dan langsung cerita sama Rini walaupun itu belum tentu bener. Akhirnya gua diem aja, ditanya ama dia berkali-kali ga gua jawab, akhirnya gua yang nanya 'Ngalus cewek?' 'Enggak' 'Boong' 'Iya aku boong.' TAU DONG KELANJUTAN ABIS DIA JUJUR GUA NGAPAIN? JADI GAUSAH DI DESKRIPSIKAN LHA YAA. Rasanya percaya gua yang dari pas deket 100% langsung turun drastis jadi 20%. Karna percayanya masih ada gua masih bisa manisin dia, gua cuman bisa nangis dan marah2 sama dia, tapi marah yang paling klimaks paling cuman nangis doang. ANJING KENAPA HARUS DICERITAIN LAGI DISINI AH TAE KESEL SENDIRI KALO LAGI CERITAIN INI. Akhirnya setelah itu gua mutusin buat ga kontakan sama sekali lagi sama dia, tapi kita bakal sama-sama ada kalo lagi butuh. Tapi dia tetep nge wa atau bbm gua, tapi gua cuman bales singkat-singkat karna udah bener-bener gaada gairah chat sama sekali sama dia, apalagi gairah balikan. Akhirnya gua tegasin berkali-kali sampe dia ngerti. Setelah sehari ga kontakan sama sekali, tiba-tiba ada masalah di rumah, otomatis gua butuh dia, kita ketemu, dia nenangin gua, kita ketawa-ketawa bareng lagi, tapi entah kenapa pas saat itu rasa sayang yang gua bangun dari awal deket berkurang. Dia ngomong hal-hal manis gua diemin aja, terus gua bilang aja 'boong' mulu. Percayanya udah hampir ilang, rasa sayangnya berkurang ya begitu jadinya. Setelah itu gua mikir, ancurnya hidup gua juga disebabin sama dia, gairah hidup gua berkurang juga ya gara-gara dia. Malem setelah cerita gua langsung bilang buat ga kontakan sama sekali sama dia, gamau balikan lagi, dan intinya dia pergi jauh-jauh dari hidup gua tanpa balik lagi. Gua kasih dia kesempatan buat ketemu terakhir kalo dia lagi ada masalah, karna gua utang 'ada saat butuh' sama dia. Tapi dia tetep aja gamau dan selalu bilang 'See you at april' seakan-akan kita bisa balik lagi kayak dulu pas april setelah UN. Hari-hari gua terasa berat aja gaadanya dia sama sekali di hidup gua. Biasanya kan tiap hari digangguin dia mulu. Gadenkk. Terus pas hari apa gitu dia masih sms dan tetep bilang 'See you at april.' Terus pas hari apa gitu gua lupa gua apus nomornya dia tapi lupa ngeblock wa, bego dasar lu ling. Dia nge wa gua lagi, tapi tetep aja gua ladeninnya cuek. Karna kelewat kesel mungkin gatau lagi deskripsiinnya kayak apa. Gatau kenapa tbtb gua marah-marah. Mungkin karna dia ga pergi-pergi gitu dari hidup gua makanya gua masih ngerasa terbebani. Gua selalu bilang dia buat pergi dan biar dia tepatin janjinya buat ga balik-balik lagi ke hidup gua dan dia selalu bilang gabisa, pergi sekarang mungkin bisa, suatu saat buat balik pasti ada kesempatan. Itu doang yang selalu dia bilang. Fuck off. I need you now, not tommorow or a years later. Kalo lo bilang 'butuh' dalam artian yang lo selalu ada buat gua setiap ada masalah, lo salah. Karna gua butuh lo saat ada maupun gaada masalah. Gua butuh lo buat sayang sama gua sepenuhnya dan jadiin gua satu-satunya. Itu yang gua butuh. Ya kalo lo gabisa ngasih 'kebutuhan' gua, pergi lah jadi konsekuensinya. Pas chat itu tapi akhirnya gua minta dia buat stay. Setan apa yang masukin badan gua sampe nyuruh pergi, minta stay, pergi lagi, minta stay lagi. Gila lu ndro emang ababil yang paling keras kepala lol. Dan disaat gua bilang dia buat stay, dia selalu nyinggung soal pergi gitu-gitu. Tapi gua tetep milih buat stay. Mungkin ada sakit hati sisa tahun baru yang bikin gua selalu nyinggung dia soal ngalus cewek. Klimaksnya dia bilang 'Lo udah gangerti apa-apa tentang gua lagi link.' Dan gua menyimpulkan itu dia udah ga butuh gua lagi, then I go dengan kalimat baik-baik tanpa emosi. Ternyata itu bikin gua lega, gaada lagi nangis-nangis gajelas yang mikirin ntar kalo dia jadian reaksi gua kayak gimana yak or etc. So this is the end of the story. Walaupun berat dan kadang kepikiran, terus sakitnya masih ngebekas, tapi itu ga bikin air mata gua jatuh lagi. Sedih mungkin karna menghilangkan kebiasaan yang apa-apa ada dia jadi hilang. Susah emang kalo orang udah bosen gabisa lo paksain buat selalu ada buat lo lagi, karna hati dan pikiran dia udah bukan buat lo, walaupun raganya masih sama lo. Emang jadi prinsip gua buat 'Bakal selalu ada buat orang yang butuh gua dan bakal pergi saat orang itu gabutuh gua lagi.' Then I said now 'I'm giving up on you.' Udah gaada lagi kepikiran buat balikan atau berharap dia buat kembali lagi. Gua malah berharapnya ga pernah balik lagi. Lo selalu bilang kalo sayang gabakal seutuhnya ilang. Tapi gua ga sependapat ama lo. Sayang pasti ilang pada waktunya. Dan lo bilang gabisa ninggalin gua karna sayang gabakal ilang seutuhnya. Berarti lo juga gabisa ninggalin semua mantan-mantan lo yang lo sayang sebelum gua? Then I don't want to be your fuckin' ex-girlfriend-choises. I know I'm not the only one~~~ PS. You know I'm still love you then I choose to go and there's no ways for you to comeback. I don't hate you. Gua cuman mau menetralisir rasa dan menghilangkan rasa kecewa agar orang yang datang suatu saat nanti ga merasakan kecewa yang gua rasain karna diri lo. Dan juga mengambil semua kebahagiaan yang gua kasih ke lo, buat jadi milik gua, jadinya ya semua bahagia gua udah bukan karna lo lagi. Thank you. And this is the end.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar